Download
terapi kelompok n.
Skip this Video
Loading SlideShow in 5 Seconds..
Terapi Kelompok PowerPoint Presentation
Download Presentation
Terapi Kelompok

Terapi Kelompok

278 Vues Download Presentation
Télécharger la présentation

Terapi Kelompok

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - E N D - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Presentation Transcript

  1. Terapi Kelompok 1905 Joseph Pratt (internis-Boston) mengadakan pertemuan rutin antara penderita TBC -> di diskusi 1910 Jacob Mareno (Psikiater Austria) menggunakan teknik teater utk mengembangkan interaksi & spontanitas pasien dg membawa problemnya pada setting kelompok -> psikodrama -> terapi kelompok 1940 Samuel Slavson menggunakan terapi kelompok berdasarkan konsep psikoanalitik (remaja & anak2)

  2. Proses Terapi Kelompok • Jumlah 5 atau 6-10 orang • Waktu (min 1 atau 2x seminggu, 90-120 menit) • Format : duduk melingkar/ mengeli2ngi meja, anggota bisa berhadapan saling melihat • Komposisi partisipan : homongen atau heterogen – sex, usia, personality, background, problem (utk masalah tertentu sulit dilakukan terapi kelompok) • Terapis : sendiri atau dengan ko-terapis, pria atau wanita (terutama untuk familiy terapi/marital terapi) • Bentuk kelompok : open/close • Aturan : kerahasiaan

  3. Faktor Kuratif (Yalom, 1975) • Faktor atau aspek yang berpengaruh atau berperan terhadap proses perubahan yg di alami individu -> keuntungan terapi kelompok • Keuntungan terapi kelompok • Instilling hope (membangkitkan harapan) • Membangkitkan & memelihara harapan akan mendorong klien utk tetap bertahan & mau berusaha dalam mengikuti proses terapi

  4. Bertemu dg anggota lain yg telah mengalami peningkatan/mampu mengatasi masalah dg efektif akan membangkitkan harapan • Terapis harus selalu menginformasikan peningkatan yg telah di capai(individu & kelompoknya) & harus yakin/optimis terhadap anggota/kelompoknya • Universality • Anggota merasa bahwa setiap org jg mengalami masalah & muncul perasaan bahwa mrk memiliki masalah/kondisi yg sama -> mrk tidak sendiri/diterima anggota lain

  5. Imparting information (memberi informasi) • Saat terapis memberikan informasi, saat terapis & anggota mendiskusikan pengalaman mereka, adanya nasehat, saran & bimbingan dari terpis maupun anggota lainnya • Tiap klien belajar/memperoleh informasi tentang permasalahannya, fungsi psikis, gambaran simptom, dinamika kelompok dan interpersonal proses psikoterapi

  6. Altruisme • Adanya proses belajar untuk saling menerima & terutama saling memberi /membantu -> saling memberikan dukungan, meyakinkan, memberi saran, sharing tentang masalah yg sama / memberikan umpan balik • Hal ini sangat membatu karena setiap orang sebenarnya butuh untuk merasa dibutuhkan

  7. Corrective recapitulation of the primary family • Kelompok secara umum mirip keluarga dalam banyak aspek -> banyak di pimpin tim terdiri dari 2 terapis (laki-laki & perempuan) • Dalam kelompok sangat mungkin bagi setiap anggota utk melalukan pengulangan perilaku • Diketahui konflik2 keluarga yg diulang, anggota juga diberikan koreksi

  8. Interpersonal learning • Dalam kelompok dapat terjadi proses belajar sosial/mengembangkan kecakapan sosial • Imitative Behavior (perilaku meniru) • Klien selama terapi berlangsunng mungkin akan meniru sikap, perilaku terapi & anggota lain atau bahkan cara berpikir terapis • Bandura -> imitasi merupakan kekuatan terapeutik yg cukup efektif

  9. Catharsis • Dalam kelompok, pasien belajar mengekspresikan perasaanya, atau perasaan mengenai/terhadap orang lain, secara jujur dan terbuka sehingga memunculkan kondisi untuk saling mempercayai & saling pengertian • Group cohesiveness • Anggota kelopmpok menjadi lebih dekat/akrab -> akan meningkatkan self esteem melalui penerimaan kelompok (merasa dirinya diterima, memiliki kelompok)